Home » Gaya Hidup » Status Facebook Juga Bisa Menandakan Gejala Depresi

Status Facebook Juga Bisa Menandakan Gejala Depresi



Jakarta – Unggahan status di Facebook bisa memprediksi apakah penggunanya tengah mengalami depresi atau tidak. Dikutip dari NBC News, para peneliti menemukan beberapa kata-kata yang digunakan bisa menunjukkan jika mereka terdiagnosis depresi.

Status Facebook Juga Bisa Menandakan Gejala Depresi

Ilustrasi

Menurut Johannes Eichstadedt dari University of Pennsylvania, orang-orang yang mengalami depresi lebih banyak menggunakan kata ‘saya’, juga kata yang mencerminkan kesedihan, kesepian, atau permusuhan.

Baca juga : Berikut Cara Biasakan Menyikat Gigi Pada Anak

“Kami mengamati bahwa pengguna yang pada akhirnya memiliki depresi menggunakan lebih banyak kata ganti orang pertama tunggal, menunjukkan keasyikan dengan diri sendiri,” ujarnya.

Tim peneliti Johannes melakukan survey pada 683 orang pada pasien di ruang gawat darurat untuk melihat laman Facebook mereka, dan sebanyak 114 memiliki kondisi depresi dalam catatan medis mereka.

Dalam observasi tersebut, kata-kata seperti air mata, menangis, sakit, rindu, benci dan ‘ugh’, lebih umum di posting oleh para pasien yang memiliki track record depresi.

Selain Facebook, kelompok peneliti lain melaporkan pada tahun 2017, pengguna Instagram yang mengalami depresi cenderung mem-posting gambar dan foto dengan tema hitam-putih.

“Pengembang dan pembuat kebijakan aplikasi hendaknya perlu mengatasi tantangan mengenai penerapan algoritma tertentu yang mampu mendeteksi postingan media sosial yang kiranya memicu depresi sehingga mereka bisa mendapatkan perawatan,” pungkasnya.

Hingga saat ini, kasus bunuh diri akibat depresi masih sering dijumpai. Oleh sebab itu, ada baiknya untuk lebih peka terhadap mereka yang terdeteksi mengalami depresi agar mendapatkan penanganan lanjutan.

(Png – sisidunia.com)