Home » News » Heboh Ikan Predator Berukuran 1,5 Meter di Sungai Brantas

Heboh Ikan Predator Berukuran 1,5 Meter di Sungai Brantas



Sidoarjo – Warga dihebohkan dengan kan Arapaima gigas di Sungai Brantas, Jawa Timur. Ikan predator berukuran sekitar 1,5 meter itupun diduga dilepas seseorang.

Heboh Ikan Predator Berukuran 1,5 Meter di Sungai Brantas

Ikan Arapaima

Kepala Balai Besar KSDA Jatim, Nandang Prihadi mengatakan pihaknya mendapat laporan dari warga terkait keberadaan ikan Arapaima yang membuat heboh. Ikan tersebut diduga dilepas oleh seseorang yang memang telah membudidayakannya.

Baca juga : Polisi Jerat Penjual Miras Oplosan Dengan Pasal Pembunuhan

“Tidak ada satupun yang terdaftar dari kami terkait pembudidaya ikan tersebut. Tidak ada catatannya. Info hasil penyelidikan teman-teman di lapangan, ikan dilepas oleh seseorang yang memelihara ikan tersebut ke Sungai Brantas,” ujar Nandang, Selasa (26/6/2018).

Terkait jumlah ikan yang ditangkap tersebut, BKSDA Jatim belum dapat menginformasikan lebih lanjut. Sebab tim BKSDA saat ini masih melakukan penangkapan ikan yang berada di sungai.

“Sekitar berapa ekor belum ada laporannya. Teman-teman di lapangan tadi ada sekitar 3 ekor yang tertangkap dan 2 ekor masih dikejar di sungai dekat Desa Kedung Bocok, Sidoarjo,” ujar Nandang.

Siapa pemilik ikan arapaima itupun masih belum diketahui. Salah satu saksi mata melihat ikan itu dilepaskan di Sungai Brantas, tepatnya di MKP Brantas atau Taman Brantas Indah (TBI), Jl Raya Mlirip, Jetis, Senin (25/6/2018) siang.

“Ikannya diangkut menggunakan pikap, diberi terpal supaya bisa diberi air. Juga diberi tabung oksigen,” kata Baihaqi Bahar Alwi Tantra (16), warga Jabon, Mojoanyar, Mojokerto.

Baihaqi sempat mengabadikan momen pelepasan ikan predator berukuran jumbo itu menggunakan kamera ponsel miliknya. Sejauh pengamatannya, ikan arapaima itu dilepas sebanyak dua kali dan melibatkan delapan pria.

“Pelepasan pertama empat ikan, diangkat dari pikap menggunakan jaring. Setiap ikan diangkat oleh dua orang,” ujarnya.

Baihaqi menyebut saat ikan-ikan arapaima itu dilepaskan tak seorang pun warga yang berusaha menangkap ikan tawar asal Amerika Selatan itu. Kala itu, ada salah satu warga yang meminta ikan itu.

“Kalau minta, dikasih sama yang melepaskan. Kemarin ada warga yang minta dikasih 1, jadi 7 ekor yang dilepas di Sungai Brantas. Saya tak tahu orang mana yang dikasih. Panjangnya sekitar 2 meter,” terangnya.

Hingga saat ini belum jelas motif si pemilik ikan arapaima melepaskan ikan predator itu.

(Png – sisidunia.com)