Home » News » Viral, Naik Motor Bonceng Temannya, Bocah TK Ini Dicegat Polisi

Viral, Naik Motor Bonceng Temannya, Bocah TK Ini Dicegat Polisi



Sampang – Dihentikan polisi, seorang bocah mengendarai motor mini di jalanan. Bocah tersebut menangis saat motornya hendak diangkut polisi. Bagaimana cerita di balik kejadian cukup lucu tersebut.

Viral, Naik Motor Bonceng Temannya, Bocah TK Ini Dicegat Polisi

Viral, Naik Motor Bonceng Temannya, Bocah TK Ini Dicegat Polisi

“Kejadiannya Rabu (4/4) kemarin sekitar pukul 16.00 WIB di perempatan Jalan KH Hasyim Asy’ari Sampang,” ujar Kasat Lantas Polres Sampang AKP Musa Bachtiar.

Musa mengatakan setiap sore anggotanya memang selalu stand by dan melakukan pengaturan lalu lintas. Saat itu salah seorang anggota yang berjaga di pos polisi monumen perempatan Jalan KH Hasyim Asy’ari melihat ada sebuah motor mini hendak berhenti di traffic light.

Motor kecil itu dinaiki dua orang bocah berboncengan. Satu bocah yang di depan menggunakan helm, dan satu bocah lagi yang di belakang tidak. Anggota heran, kenapa motor mini dan dinaiki dua bocah ini bisa ada di jalan besar. Anggota kemudian meminggirkan dan membawa kedua bocah tersebut ke pos polisi.

“Lucunya, saat ditanya kenapa berani di jalan besar. Anak itu menjawab karena sudah memakai helm,” kata Musa.

Bocah yang diketahui bernama Restu Alfarizi itu mengaku hendak ke rumah sepupunya, kepada anggota. Bocah 5 tahun yang masih bersekolah TK itu membonceng sepupunya, Arkan Dzikri Abror, yang juga berusia sama. Restu awalnya biasa saja saat ditanya anggota, termasuk di mana rumah dan ayahnya.

Namun, anak pasangan M Fahrur Rozi dan Vita Trijayanti itu menangis, saat polisi mengatakan bahwa motor mininya hendak diangkut ke mobil patroli sambil diantar pulang. “Aku beli lagi nanti, gimana, aku nggak punya uang,” teriak Restu sambil menangis.

“Rupanya anak itu mengira motornya hendak diambil karena itu dia menangis. Akhirnya anak tersebut kami izinkan pulang mengendarai motor mininya sambil kami kawal. Ada dua anggota yang mengawal hingga ke rumahnya,” lanjut Musa.

Setelah sampai di rumahnya, diketahui jika Restu tinggal bersama neneknya, Siti Nafiah. Sementara kedua orang tuanya bekerja dan tinggal di Surabaya. Sebenarnya sore itu neneknya juga kebingungan mencari Restu. Rupanya Restu keluar ke jalan tanpa izin neneknya.

Baca juga : Putri Marino Senang Karirnya di Dunia Film Mendapat Dukungan Suami

“Dari keluarganya kami mengetahui bahwa ayahnya merupakan seorang pebalap,” kata Musa.

Musa melihat bahwa Restu mempunyai kelebihan dibanding anak sebayanya. Meski masih kecil, Restu mempunyai ketenangan luar biasa saat berada di jalan maupun saat berhadapan dengan polisi. Musa menganggap Restu mempunyai potensi yang selain potensi balap, juga potensi yang mungkin saja bisa dimanfaatkan untuk menyosialisasikan tertib berlalu lintas.

“Kebetulan saya kenal dengan pengurus IMI Sampang. Dan kami bersama menyambangi rumah Restu. Kami memberi bingkisan untuknya. Semoga ini menjadi pelajaran kepada para orang tua agar tak membiarkan anak di bawah umur mengendarai kendaraan bermotor,” tandas Musa.

(Png – sisidunia.com)