Home » Gaya Hidup » Simak, Manfaat Piknik Untuk Mencegah Timbulnya Penyakit

Simak, Manfaat Piknik Untuk Mencegah Timbulnya Penyakit



Jakarta – Liburan adalah waktunya relaksasi, bersenang-senang, dan memanjakan diri. Bukan hanya itu, penelitian mengungkap bahwa piknik membantu tubuh meremajakan sel-sel.

Simak, Manfaat Piknik Untuk Mencegah Timbulnya Penyakit

Simak, Manfaat Piknik Untuk Mencegah Timbulnya Penyakit

Manfaat berlibur bagi kesehatan sudah banyak diungkap, antara lain menurunkan tekanan darah, mengurangi kadar stres, dan membantu kita tidur lebih nyenyak. Bagi kesejahteraan jiwa, acara liburan yang menyenangkan juga memberikan dampak jangka panjang.

Penelitian yang dilakukan sebuah yayasan di Inggris, Nuffield Health dan biro perjalanan Kuoni, menemukan, manfaat yang bisa kita dapatkan dari piknik itu bisa bertahan dua minggu setelah liburan berakhir. Bahkan, pada beberapa kasus efeknya sampai satu bulan.

Dalam sebuah survei, untuk berlibur, hampir sepertiga pekerja enggan mengambil jatah cuti tahunan mereka. Padahal, para pakar justru menyarankan para pekerja untuk mengambil waktu piknik sesering mungkin, mengingat manfaatnya yang besar.

Sebuah penelitian terbaru membandingkan status kesehatan orang-orang yang melancong ke berbagai tempat, misalnya Thailand, Peru, dan Maladewa, dengan orang yang menghabiskan waktu liburnya di rumah saja serta terus bekerja.

Ternyata, tekanan darah orang yang mengambil jatah cutinya untuk berlibur turun sekitar 6 persen, sedangkan pada kelompok yang tidak berlibur naik 2 persen pada periode yang sama.

Sementara itu, kualitas tidur mereka yang hobi piknik naik 17 persen. Mereka juga mengalami penurunan kadar stres dan daya tahan terhadap stres meningkat. Perbedaannya sangat signifikan dibanding dengan pekerja yang di rumah saja.

Baca juga : Bunga Zainal Antusias Ceritakan Kesibukannya Dalam Berbisnis

Penelitian mengenai manfaat piknik juga dilakukan dengan membandingkan dua kelompok, yaitu mereka yang berlibur ke luar negeri dengan orang yang tidak berlibur. Agar hasilnya lebih akurat, kedua kelompok diberi tes psikologi dan pemeriksaan indikator kesehatan, termasuk monitor jantung.

“Mayoritas orang yang sering berlibur lebih bahagia, banyak beristirahat, dan kadar stresnya berkurang. Tetapi, yang lebih penting adalah manfaat itu terus berlanjut, bahkan sampai satu bulan setelah liburan,” kata Christine Webber, psikoterapis yang melakukan penelitian tersebut.

Sebaiknya kita mulai membuang pikiran yang menganggap liburan akan mengurangi produktivitas. Justru piknik secara teratur bisa dianggap sebagai cara mencegah penyakit.

(Png – sisidunia.com)