Home » Otomotif » Lengkapi Motor Dengan Komponen Standar atau Kurungan Satu Bulan

Lengkapi Motor Dengan Komponen Standar atau Kurungan Satu Bulan



Jakarta – Berdasarkan regulasi yang berlaku di Indonesia, sepeda motor bawaan pabrikan tentu saja dibuat. Oleh karena itu, semua komponen yang dipasang oleh pabrikan sepeda motor tak perlu dikurang-kurangi.

Lengkapi Motor Dengan Komponen Standar atau Kurungan Satu Bulan

Lengkapi Motor Dengan Komponen Standar atau Kurungan Satu Bulan

Namun dengan yang terjadi di lapangan pun berbeda. Karena dengan sengaja melepas beberapa komponen, seperti kaca spion, hingga lampu-lampu, sejumlah pengendara sepeda motor kerap membandel .

Namun tahukan Anda, tidak mengenakan komponen standar bawaan pabrikan bisa dikenakan denda paling banyak Rp 250 ribu atau pidana kurungan paling lama satu bulan.

Setidaknya dalam Undang-Undang RI Nomor 22 Tahun 2009 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan pasal 285 ayat 1, aturan perihal penggunaan komponen pada sepeda motor telah tercantum.

Adapun bunyi pasal tersebut yaitu:

“Setiap orang yang mengemudikan sepeda motor di jalan yang tidak memenuhi persyaratan teknis dan laik jalan yang meliputi kaca spion, klakson, lampu utama, lampu rem, lampu penunjuk arah, alat pemantul cahaya, alat pengukur kecepatan, knalpot, dan kedalaman alur ban sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (3) juncto Pasal 48 ayat (2) dan ayat (3) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling banyak Rp 250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah)”.

Adapun untuk pasal 106 disebutkan ‘Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan wajib mematuhi ketentuan tentang persyaratan teknis dan laik jalan’.

Sementara pasal 48 ayat 2 dimaksudkan agar kendaraan bermotor yang dioperasikan di jalan raya harus memiliki persyaratan teknis seperti susunan, perlengkapan, ukuran, karoseri, rancangan teknis kendaraan sesuai dengan peruntukannya, pemuatan, penggunaan, penggandengan kendaraan bermotor, dan penempelan kendaraan bermotor.

Baca juga : Raditya Dika Kembali Disibukkan Dengan Penggarapan Film Terbarunya

Sedangkan pasal 48 ayat 3 maksudnya agar kendaraan bermotor yang dioperasikan di jalan raya laik jalan juga memenuhi persyaratan, emisi gas buang, kebisingan suara, efisiensi sistem rem utama, efisiensi sistem rem parker, kincup roda depan, suara klakson, daya pancar dan arah sinar lampu utama, radius putar, akurasi alat penunjuk kecepatan, kesesuaian kinerja roda dan kondisi ban, dan kesesuaian daya mesin penggerak terhadap berat Kendaraan.

Nah, jika Anda tetap bandel di jalan raya tidak menggunakan komponen yang disebutkan di atas, maka polisi tak akan segan-segan untuk menilangnya.

(Png – sisidunia.com)