Home » News » Pelajar Termasuk Pelanggar Terbanyak Selama Operasi Zebra Semeru 2017

Pelajar Termasuk Pelanggar Terbanyak Selama Operasi Zebra Semeru 2017



Madiun – Setelah digelar delapan hari terakhir kalangan pelajar adalah penyumbang angka pelanggaran tertinggi pada gelaran Operasi Zebra Semeru 2017. Rata-rata mereka berangkat ke sekolah dengan mengendarai motor.

Pelajar Termasuk Pelanggar Terbanyak Selama Operasi Zebra Semeru 2017

Pelajar Termasuk Pelanggar Terbanyak Selama Operasi Zebra Semeru 2017

“Dari 1.601 surat tilang yang kami keluarkan, pelajar menempati urutan kedua setelah swasta,” ungkap Kasatlantas Polres Madiun Kota AKP Purwanto Sigit Raharjo.

Sigit menyebutkan, pasal 81 ayat 2 Undang-Undang No 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) memasang syarat usia 17 tahun. Usia tersebut berhak atas SIM A, SIM C, dan D. Tentu juga harus memenuhi syarat administratif, kesehatan, dan lulus ujian.

“Sementara itu, syarat usia minimal kepemilikan SIM B I adalah 20 tahun dan B II 21 tahun,” ungkapnya.

Sigit memerinci, telah mencapai 591 orang pelajar yang terjaring operasi sejak 1-8 November kemarin. Angka itu menempati posisi kedua jika dibandingkan dengan pelanggar kalangan swasta, yakni 797 orang.

Sebagaimana aturan main dalam UU 22/2009 mayoritas didominasi pelajar yang belum memiliki SIM lantaran belum cukup umur .

“Rata-rata setiap operasi, pelajar memang selalu ratusan,” ungkapnya.

AKP Purwanto Sigit juga menegaskan, daripada daerah lain pelanggaran pelajar di wilayah perkotaan diakui lebih tinggi. Kendati luas wilayah Kota Madiun hanya 33,3 kilometer persegi, gaya hidup warga perkotaan membuat masyarakat seakan wajib memiliki sepeda motor.

Sementara itu, di kalangan remaja, sepeda motor sudah menjadi standar tersendiri dalam pergaulan.

“Kembali lagi, orang tua punya peran penting untuk tidak mudah mengizinkan anaknya mengendarai sepeda motor jika belum cukup umur,” ujar Sigit.

Dia menyebutkan, mengendarai sepeda motor butuh keahlian. Minimal harus memahami aturan main dalam berlalu lintas agar keselamatan diri dan pengguna jalan lain bisa terjaga. Sikap dewasa dalam berkendara juga penting.

Misalnya, pengendara harus toleran dan tidak mudah tersulut emosi saat disalip pengendara lain. Sederet syarat tersebut dibuktikan melalui lulus tidaknya dalam mendapatkan SIM.

“Kalau belum memiliki SIM, kami anggap belum siap berkendara di jalan,” tutupnya.

Atas banyaknya pelajar yang terjaring razia lantaran tidak memiliki SIM Sigit begitu prihatin. Angka tersebut berpotensi membubung tinggi mengingat operasi baru berakhir empat hari ke depan.

Untuk menekan jumlahnya, kata Sigit, dibutuhkan peran banyak pihak. Pihak sekolah, wali murid, dan pemerintah kota wajib menyatukan sikap.

(Png – sisidunia.com)