Home » Hiburan » Thor: Ragnarok Akan Ungkap Jatidiri Thor Yang Sebenarnya

Thor: Ragnarok Akan Ungkap Jatidiri Thor Yang Sebenarnya



Jakarta – Penggemar superhero mungkin hanya mengenal Thor sebagai pewaris tahta Asgard yang kuat. Kemampuannya bertarung menggunakan palu saktinya, Mjolnir, membuat Thor mampu melawan pasukan alien dan robot.

Thor: Ragnarok Akan Ungkap Jatidiri Thor Yang Sebenarnya

Thor: Ragnarok

Kendati demikian, apa yang terjadi jika Thor harus bertarung tanpa Mjlonir? Pertanyaan ini yang kemudian digambarkan oleh Marvel Studios dalam Thor: Ragnarok.

Dalam film tersebut, Mjolnir dihancurkan oleh Hela, Dewi Kematian, yang memiliki kekuatan hebat. Hela mampu menghancurkan Mjolnir secara mudah, seperti memecahkan gelas.

Hancurnya Mjolnir membuat Thor patah hati. Ibarat seseorang yang kehilangan orang yang sangat dia cintai.

Thor, yang diperankan Chris Hemsworth, merasa tak berdaya tanpa Mjolnir. Senjata-senjata yang dia gunakan untuk bertarung melawan The Incredible Hulk dan pasukan Hela tidak memiliki kekuatan seperti Mjolnir.

Dari hal tersebut Thor justru belajar satu hal, yaitu hal yang terpenting adalah siapa di balik Mjolnir.

Thor bukan Dewa Palu, melainkan Dewa Petir. Mjlonir sekadar alat bantu Thor menyalurkan kekuatannya.

Penemuan jati diri itulah yang kemudian membantu Thor menghadapi lawan-lawannya. Seperti pepatah what doesn’t kill you makes you stronger.

Thor: Ragnarok adalah sekuel lanjutan dari franchise Thor Marvel Cinematic Universe. Thor: Ragnarok melanjutkan petualangan Thor pada Thor (2011) dan Thor: The Dark World (2013).

Taika Waititi, sutradara Thor: Ragnarok, membuat film ini layak ditonton. Secara keseluruhan film ini sangat berbeda dari dua sekuel pendahulunya.

Rangkaian kejadian yang luar biasa yang menakjubkan dan petualangan seru dalam Thor: Ragnarok dikemas secara apik.

Anda pasti akan dibuat tertegun oleh efek visual Thor: Ragnarok. Efek visual tersebut akan terasa makin hidup jika Anda menontonnya menggunakan teknologi yang tidak konvensional.

Selain konflik dan pembalasan dendam, Thor: Ragnarok juga disertai oleh bumbu-bumbu komedi yang sanggup mengocok perut. Penyampaian bumbu-bumbu komedi di film ini sangat sederhana sehingga mudah dicerna.

Thor: Ragnarok akan tayang perdana di Indonesia pada 25 Oktober 2017. Para pencinta film dan penggemar Marvel Cinematic Universe di Indonesia patut berbangga.

Mereka bisa menyaksikan petualangan Thor di Thor: Ragnarok lebih cepat daripada mereka yang di Amerika Serikat. Film ini tayang perdana di Negeri Paman Sam pada 3 November 2017. (Seph – sisidunia.com)