Home » News » Bongkahan Batu Meteorit Ini Harganya Rp 1,3 Miliar

Bongkahan Batu Meteorit Ini Harganya Rp 1,3 Miliar



Jakarta – Benda yang sekilas tampak seperti batu ini, siapa sangka harganya 100.000 dollar AS atau setara Rp 1,3 miliar. Batu ini adalah meteorit seberat 15 kg yang disimpan di Museum Queensland, Australia.

Bongkahan Batu Meteorit Ini Harganya Rp 1,3 Miliar

Batu meteroit di Museum Queensland

Museum tersebut membayar separuhnya nilai batu tersebut kepada penemunya. Sisanya didapat dari bantuan hibah dari rekening Warisan Budaya Nasional Pemerintah Federal.

Penemu merupakan sepasang orang yang tengah menggali tanah sedalam satu meter di Queensland utara.

Saat melihat benda itu, mereka mengira itu adalah batu biasa. Tetapi karena baunya tidak seperti batu biasa, mereka membawanya ke museum.

Teka-teki tentang benda itu terungkap setelah meteorit tersebut digergaji dan tampaklah logam yang menakjubkan. Polanya bercabang dan indah layaknya karang staghorn.

“Semuanya sangat keperakan, terbuat dari paduan besi nikel, yang tertanam dalam matriks rapuh berwarna perunggu dari mineral sulfida besi yang disebut troilite,” kata pakar mineralogi Museum Queensland, Andrew Christy, seperti dikutip dari ABC News, Jumat (13/10/2017).

Awalnya Christy juga tidak menyangka hal itu karena meteorit besi yang sering ia temukan hanya berupa logam padat.

Ia menduga meteorit itu berasal dari sabuk asteroid antara Mars dan Jupiter. Di sana, terdapat meteorit yang lebih kecil dan bila digabungkan mungkin membentuk sebuah planet.

“Beberapa di antaranya memiliki inti logam, seperti versi Bumi mini, dan jika Anda secara bertahap meledakkan (batuan) melewati benturan semua batu yang menutupi, akhirnya Anda bisa mendapatkan potongan inti. Meteorit logam adalah, kita berpikir, potongan kecil inti,” ujar Christy.

Penemuan meteorit ini menjadi yang pertama di Australia. Diyakini, hanya ada lima di seluruh dunia dan Museum Queensland menyimpan yang paling besar.

Kini, Christy tengah menganalisis meteorit menggunakan mikroskop elekron. Skala gambar yang mampu diperbesar hingga seribu milimeter.

Menurut dia, meteorit dapat memberikan pemahaman tentang bagaimana Bumi terbentuk.

“Kami mendapat analisis kimia dan saya akan anyam bersama-sama ke dalam sebuah cerita yang mungkin bisa memberi tahu kita betapa lambatnya hal ini didinginkan dari keadaan cair (dan) betapa beragam unsur kimia yang mendistribusikan dirinya di antara semua mineral berbeda yang ada di sana,” sebutnya.

(Seph – sisidunia.com)