Home » News » Urai Antrian Panjang, Kantor Imigrasi Berlakukan Sistem Online

Urai Antrian Panjang, Kantor Imigrasi Berlakukan Sistem Online



Jakarta – Sejak diberlakukan antrean melalui sistem online, penumpukan calon pemohon di loket pembuatan paspor di Kantor Imigrasi Klas I Palembang sudah tidak lagi terlihat.

Urai Antrian Panjang, Kantor Imigrasi Berlakukan Sistem Online

Ilustrasi

“Per 1 September sudah kita berlakukan secara menyeluruh untuk antrean online. Sepanjang dua pekan terakhir, mampu menekan angka antrean hingga 60 persen dibandingkan sebulan sebelumnya,” kata Kepala Kantor Imigrasi Klas I Palembang, Budiono, Senin (18/9/2017) pagi.

Baca juga : Sungai di Pasuruan Dipenuhi Sampah Popok Bayi

Menurut Kasi Informasi, Sarana dan Komunikasi (Insarkom) Imigrasi Palembang itu, dengan adanya sistem tersebut, calon pemohon paspor yang sudah mengajukan melalui sistem online tadi, usai registrasi akan mendapatkan kode antrean untuk setiap pemohon yang berbeda-beda.

“Jadi tinggal menyesuaikan jamnya saja. Kalau jauh, bisa melakukan perjalanan lebih cepat agar bisa tepat waktu saat diproses paspornya,” tegasnya yang juga Plh Kasi Lalu Lintas Keimigrasian (Lantaskim) Klas I Palembang.

Selagi belum mendapatkan giliran, pihaknya mempersilakan warga untuk menunggu di tempat yang telah disediakan.

“Dalam satu hari, jumlah pemohon paspor yang menggunakan sistem online terus meningkat cukup signifikan mencapai 150-250 permohonan. Selain lebih cepat dilayani, warga juga tidak perlu khawatir kehabisan nomor antrean,” tegasnya.

Yuni (31), warga Jl dr M Isa mengungkapkan, sejak pemberlakuan sistem antrean online tersebut, dirinya tidak perlu datang pagi-pagi hanya untuk mengambil nomor antrean yang sewaktu-waktu bisa habis sebelum siang. “ Itu juga harus antre dengan pemohon lain, kalau telat dikit atau datang di atas pukul 09.00 WIB nomor antrean sudah habis,” bebernya.

Karena itu, dengan penggunaan sistem antre ini, menurut dirinya sudah sangat tepat dan perlu ada upaya inovasi lainnya dari Imigrasi. Yang juga tidak kalah penting, ada penambahan kapasitas dari server online-nya tersebut.

“Sebab kalau instal pagi, sangat lama. Bisa jadi, saat bersamaan yang mengunduhnya banyak sehingga lambat. Tapi saya yakin, ini sudah dipikirkan oleh petugas,” pungkasnya.

(Seph – sisidunia.com)