Home » News » Pemerintah Dituding Anti-Islam Oleh HTI

Pemerintah Dituding Anti-Islam Oleh HTI



Jakarta – Keputusan pemerintah untuk membubarkan organisasiĀ Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Jawa Barat mendapatkan penolakan olehĀ  mereka. Sebelum menentukan sikap selanjutnya mereka masih mengamati situasi.

Pemerintah Dituding Anti-Islam Oleh HTI

Gambar ilustrasi

“Ya, kita lihatlah nanti. Anda bisa lihat sendirilah, (jumlah anggota) alhamdulillah cukup banyak. Saya tidak bisa sebutkan angkanya, yang jelas sangat banyak,” kata Ketua HTI Jawa Barat, Luthfi Afandi, di Kota Bandung pada Rabu, (19/7/2017).

Baca Juga : Karyawan Swasta Dipolisikan Karena Cabuli Pacarnya

Menurutnya, imbauan aparat Kepolisian untuk tidak melakukan unjuk rasa kepada HTI sesungguhnya salah alamat. “Polisi mengimbau kami untuk taat aturan, apa yang dilakukan Hizbut Tahrir (yang melanggar)? Enggak ada. Yang jelas, yang kami lakukan sesuai koridor hukum,” ujarnya.

Aktivitas HTI Jawa Barat, Luthfi mengklaim, sesuai peraturan yang berlaku di masing-masing daerah. “Dari awal taat aturan, kok. Di mana aktivitas Hizbut Tahrir yang melanggar hukum? Enggak ada,” katanya.

“Ketika pemerintah menghentikan dakwah Hizbut Tahrir, artinya Pemerintah itu anti-Islam. Itu tuduhan, buktikan bahwa berseberangan dengan Ideologi (Pancasila). Pemerintah bisa menuduh rakyatnya, rakyat pun bisa menuduh Pemerintah,” ujar Luthfi.

(seph – sisidunia.com)