Home » News » Pertunjukkan Seronok YES Karaoke diĀ Tulungagung Digerebek Polda Jatim

Pertunjukkan Seronok YES Karaoke diĀ Tulungagung Digerebek Polda Jatim



Jakarta – Subdit IV Renakta Ditreskrimum Polda Jatim menggerebek Live sex show yang disuguhkan YES Karaoke di Tulungagung, Jawa Timur, Rabu (3/5/2017) malam.

Pertunjukkan Seronok YES Karaoke diĀ Tulungagung Digerebek Polda Jatim

Gambar illustrasi

Dari 43 perempuan yang dibawa ke Polda Jatim, 3 diantaranya menjadi tersangka lantaran sebagai mami dan penyedia tempat.

Ketika penggerebekan berlangsung, penari striptis tidak bisa berdalih, karena mereka tengah meliuk-liukkan tubuhnya dengan kondisi tidak berpakaian di sebuah ruangan.

Baca juga :Ā Seorang Jukir Dijatuhi Hukuman Penjara 12 Tahun Lantaran Dituduh Menjadi Begal

Petugas lantas menyalakan lampu dan menyuruh dua penari yang tengah beraksi itu berpakaian kembali. Penyidikan yang dilakukan petugas hasilnya cukup mengagetkan.

Hanya dengan uang Rp 700 ribu tamu yang membooking bisa menyaksikan tarian telanjang plus hubungan seksual dalam ruangan.

“Sembari menikmati tarian, tamu yang ada bisa langsung melakukan hubungan badan dengan penari itu,” ujar Direskrimum Polda Jatim Kombes Pol Agung Yudha didampingi Kabid Humas Kombes Frans Barung Mangera, Kamis (4/5/2017).

Menurut Kombes Agung, YES Karaoke di Tulungagung itu selain menyediakan perempuan yang sudah disediakan di room juga menawarkan cewek di bawah umur.

Cewek itu khusus didatangkan dari Bandung yang harganya Rp 700.000 sampai Rp 1 juta.

“Karaoke itu juga bisa mendatangkan cewek dari luar daerah dan itu terbukti dua cewek dari Malang yang saat itu didatangkan dan langsung kami angkut ke Mapolda,” paparnya.

Sesuai data penyidik, karaoke tersebut sudah beroperasi beberapa bulan lalu dan langsung menyedot perhatian publik. Karena tawaran yang dijanjikan cukup fantastis.

Cewek yang dibooking bisa disuruh menari telanjang dan langsung berhubungan badan.

“Nah dari situ akhirnya Subdit Renakta langsung turun untuk menyelidiki,” jelasnya.

Penyidik yang menjerat tiga orang sebagai penanggung jawab sampai saat ini belum diketahui namanya karena masih diperiksa di ruang penyidik. Ketiga orang itu diperkirakan sebagai mami purel, manajer, dan pemilik.

“Mereka kami tetapkan sebagai tersangka karena menyediakan sarana prostitusi di depan umum. Tersangka juga dijerat trafficking karena mempekerjakan anak di bawah umur,” ungkap mantan Kapolsek Gubeng, Polrestabes Surabaya.

Sementara itu, 40 cewek yang usianya 16 tahun hingga 25 tahun yang kemarin diperiksa sudah dipulangkan penyidik.

Pemulangan itu berlangsung sekitar pukul 10.00 WIB menggunakan dua kendaraan.

“Mereka hanya dimintai keterangan sebagai saksi saja dan sudah dipulangkan,” terangnya.

Kombes Agung mengatakan, Subdit Renakta kini terus memantau segala kegiatan yang berbau maksiat di seluruh wilayah di Jatim. Apalagi saat ini sudah mendekati bulan Ramadhan.

“Pokoknya kalau ada hiburan malam yang menyediakan striptis langsung kami pantau. Termasuk perempuan panggilan yang dibooking ke room untuk menari telanjang,” tandasnya.

(bens – sisidunia.com)