Home » News » Polri Tanggapi Kabar Tewasnya Komandan ISIS Dari Indonesia

Polri Tanggapi Kabar Tewasnya Komandan ISIS Dari Indonesia



Jakarta – Informasi Tentang kematian Bahrumsyah, warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi pentolan kelompok ISIS di Suriah masih ditelusuri polri. Pemilik nama Abu Muhammad al Indonesi itu dikabarkan mati akibat upaya bom bunuh diri yang gagal pada Senin (13/3/2017) lalu di Palmyra, Suriah.

Polri Tanggapi Kabar Tewasnya Komandan ISIS Dari Indonesia

Irjen Boy Rafli

Namun, hingga saat ini Mabes Polri belum memperoleh kepastian tentang kematian Bahrumsyah. Juru Bicara Mabes Polri Irjen Boy Rafli Amar mengatakan, pihaknya masih melakukan konfirmasi atas kabar itu.

Baca juga : Atasi Banjir di Samarinda, Pemkot Siapkan Rp 200 Miliar

“Kami masih tunggu klarifikasi dulu. Kami belum berani bilang ya. Info itu ada, lagi dilakukan pngusutan lebih lanjut dari sumbernya,” kata dia di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (15/3/2017).

Boy menjelaskan, Polri mengandalkan Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) untuk mengecek kebenaran kabar tentang tewasnya Bahrumsyah. Sebab, Polri tidak punya akses langsung ke Suriah.

“Lagi kerja sama Kemenlu dan otoritas di sana. Karena kami tidak punya atase kepolisian di Suriah. Masih harus dipastikan dulu posisinya di mana,” jelas Boy.

Namun demikian, kata Boy, Indonesia tidak menoleransi semua hal yang berkaitan dengan terorisme. Dia juga mengharapkan Bahrumsyah tewas sehingga jaringan terorisme di Indonesia sedikit melemah.

“Ancaman pelaku teror memang tidak otomatis melemahkan. Ada juga Bahrun Naim,” mantan personel Densus 88 itu.

Boy memang tak bisa memastikan kekuatan WNI yang bergabung degan ISIS. Namun, katanya, hal itu tak bisa disepelekan.

“Kita ga tahu kekuatan di sana. Kekuatan mereka di sini ga bisa dipandang remeh seperti JAD (Jemaah Anshorut Daulah, red) yang terus mengembangkan sel-selnya di daerah,” tuturnya.

(bens – sisidunia.com)