Home » News » Awas, Banyak Ditemukan Ikan Banci di Sungai di Wilayah Surabaya

Awas, Banyak Ditemukan Ikan Banci di Sungai di Wilayah Surabaya



Surabaya – Koordinator National Indowater Community of Practice, Riska Darmawanti mengatakan sungai Surabaya kini sudah mengandung polutan tinggi.

Awas, Banyak Ditemukan Ikan Banci di Sungai di Wilayah Surabaya

Ilustrasi

“Pencemaran ini dibuktikan dengan kandungan plastik 420 nanogram per gram sampel. Padahal seharusnya tidak ada. Apalagi ini ukurannya sudah nanopartikel,” ucap Riska yang ditemui saat melakukan aksi peduli sungai di Kalimas, Rabu (8/3/2017).

Selain itu juga ada kandungan pestisida organoklorin, serta limbah deterjen. Bahaya dari zat yang mencemari sungai ini cukup besar.

Yang mengejutkan, zat ini ternyata juga mendorong produksi estrogen yang besar, dibuktikan dengan adanya penemuan ikan banci atau berkelamin ganda yang ada di Kalimas.

Baca juga : Kementerian Lingkungan Hidup Ancam Beri Sanksi ke Pengembang Reklamasi

“Ditemukan ikan banci dimana ikan jantan tapi bisa memproduksi sel telur. Ibarat manusia, pria bisa menstruasi. Jika dimakan oleh manusia dampaknya bisa bahaya dalam jangka panjang,” imbuh Riska.

Bahkan jumlah ikan banci di sepanjang Kali Brantas sudah sampai 30 persen. Padahal kali Brantas hilirnya juga melewati sungai Surabaya.

Oleh karena itu, warga Surabaya yang suka memancing di sungai-sungai yang ada di Surabaya perlu waspada. Sebab ikan wader, mujaer, nila dan beberapa jenis ikan yang ada di sungai Surabaya berpotensi mengandung bahan polutan tinggi akibat hidup di sungai yang tercemar.

Sebab kandungan zat tersebut bisa mengganggu hormon dengan tiga cara. Yaitu mengubah sistesa atau degrafasi hormon, menyerupai hormon seks, dan memodifikasi hormon.

Reaksinya bisa mengganggu sistem repoduksi manusia, menurunkan kualitas sperma, menyebabkan kanker payudara dan kanker testis. Lantaran ukuran zat pencemar yang sudah dalam ukuran nanopartikel, zat tersebut bisa tertimbun di tali pusar dan plasenta.

“Sehingga jika ibu mengandung dan tercemar zat ini bisa berpengaruh ke kondisi anak. Ada penelitian yang menyebabkan keterlambatan perkembangan motorik, autisme, dan impotensi,” ucap Riska.

Untuk itu, dalam aksi kali ini Indowater Cop ingin agar pemerintah bisa lebih perhatian dan mau serius memandang permasalahan pencemaran sungai ini.

“Kami mendorong kementerian terkait dalam rangka pengendalian pencemaran plastik dan pestisida organoklorin di sungai dengan menetapkan platik dan pestisida serta limbah domestik sebagai parameter utama pemantauan kualitas air dalam PP No. 82/2001,” tegas Riska.
(Muspri-sisidunia.com)