Home » News » Kunjungan ke Indonesia Membuahkan Hasil, Ini Kesepatan Kerjasama Indonesia dan Arab Saudi

Kunjungan ke Indonesia Membuahkan Hasil, Ini Kesepatan Kerjasama Indonesia dan Arab Saudi



Jakarta – Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz Al Saud tak hanya untuk berlibur, melainkan juga membahas beberapa kerjasama antara dua Negara, Indonesia dan Arab Saudi. Seperti yang diketahui, kunjungan Raja Salman ke Indonesia membuahkan hasil yang baik bagi kedua belah pihak.

Kunjungan ke Indonesia Membuahkan Hasil, Ini Kesepatan Kerjasama Indonesia dan Arab Saudi

Raja Salman ketika di Gedung DPR, Kamis (02/03/2017)

Setidaknya ada 11 kesepakatan yang diteken kedua belah pihak untuk lebih meningkatkan kerjasama bilateral. Sektor yang disepakati tersebut antara lain berkaitan dengan perdagangan dan investasi, kesehatan, keamanan serta keagamaan.

“Selain membahas isu-isu terkait kepentingan umat, kedua pemimpin juga sepakat meningkatkan kerjasama di berbagai bidang termasuk perdagangan dan investasi,” kata Menteri Luar Negari Retno Marsudi, di Istana Kepresidenan Bogor, Rabu (1/3/2017).

Di bidang perdagangan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Raja Arab Saudi untuk menghilangkan hambatan perdagangan.

Indonesia juga mengharapkan pemberian kemudahan akses pasar bagi produk Indonesia terutama produk halal, perikanan, obat-obatan, alat kesehatan, serta tekstil dan garmen untuk dapat masuk ke negeri 1.001 malam tersebut.

Presiden Jokowi juga menyambut baik ditandatanganinya Refinery Development Masterplan Program (RDMP) Cilacap antara Pertamina dan Saudi Aramco senilai US$ 6 miliar.

Kedua pemimpin juga membahas beberapa proyek yang ditawarkan kepada Arab Saudi antara lain RDMP Dumai, Balongan, dan Bontang.

Selain itu ada pula proyek lain yang ditawarkan yakni Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Mulut Tambang Jambi, pembangunan infrastruktur baik jalan, water resources, drinking water, dan sanitasi serta perumahan.
Di sektor finansial, Pemerintah Saudi Arabia juga berkomitmen untuk mengucurkan dana melalui Saudi Fund Contribution to the Financing of Development Project senilai US$ 1 miliar.

Baca juga : Pidato 10 Menit, Raja Salman Singgung Fenomena Terorisme dan Hubungan Persahabatan

Di luar sektor perdagangan dan investasi, secara khusus Presiden Jokowi mengapresiasi pengembalian kuota haji Indonesia ke tingkat normal yakni 211.000 jamaah dan kuota tanbahan untuk tahun 2017 sebesar 10.000 jamaah.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi Nizar bin Obaid Madani mengatakan, pemimpin kedua negara telah sepakat untuk meningkatkan kerjasama perdagangan dan investasi terutama infrastruktur dan perumahan.

Sementara itu, terkait dengan bidang politik salah satu isu yangg dibicarakan adalah soal Palestina. “Terkait isu Palestina kedua negara sepakat untuk berupaya mencari solusi yang adil dan benar benar menyelesaikan bangsa Palestina secara tepat,” kata Nizar.

Sekadar catatan, kesepakatan yang telah disepakati kedua belah pihak adalah mengenai peningkatan kerjasama pemberantasan kriminalisasi. Peningkatan kerjasama urusan agama Islam.

Peningkatan kerjasama informasi dan kebudayaan. Kerjasama bidang kesehatan, peningkatan kerjasama dibidang perikanan dan kelautan.

Pernyataan bersama mengenai peningkatan level pemimpin dalam pelaksanaan sidang bersama kedua negara. Kerjasama peningkatan perhubungan usaha.

Peningkatan kerjasama pendidikan tinggi. Peningkatan kerjasama bidang perdagangan. Peningkatan kerjasama bidang UKM.
(Muspri-sisidunia.com)