Home » News » Alasan Bandung Jadi Sasaran Teror Bom Panci Menurut Ahli Kriminolog

Alasan Bandung Jadi Sasaran Teror Bom Panci Menurut Ahli Kriminolog



Bandung – Suasana mencekam melanda Kota Bandung kemarin pagi, Senin (27/02/2017). Pasalnya Kota Bandung mendapat teror bom panci yang terjadi di Taman Pandawa dan aksi teror di kantor Kelurahan Arjuna, Cicendo.

Alasan Bandung Jadi Sasaran Teror Bom Panci Menurut Ahli Kriminolog

Baku tembak antara aparat kepolisian dengan seorang pria terduga teroris di Kantor Kelurahan Arjuna, Bandung

Menurut keterangan polisi, pelaku yang berinisial YC diketahui pernah dipenjara dan pernah mengikuti latihan teroris di Aceh.

Kemudian pertanyaan demi pertanyaan mulai muncul. Salah satunya pertanyaan dari Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil.

Pria yang akrab disapa Emil tersebut merasa motif pelaku masih tidak jelas. Jika pelaku ingin memberi pesan, lanjut dia, seharusnya aksi itu dilakukan pada obyek yang memiliki identitas, misalnya jika pesan ditujukan kepada pemerintah, peledakan bom seharusnya dilakukan langsung di kantor kelurahan, bukan di taman kosong.

“Saya enggak ngerti kami kota bahagia, tidak ada ideologi Barat, simbol bisnis, dan lain-lain. Saya enggak bisa jawab, kamu tanya ke orang intelijen,” kata pria yang kerap disapa Emil ini saat ditemui di Pendopo Kota Bandung, Jalan Dalemkaum, Senin (27/2/2017).

“Karena kalau saya mau memberi pesan saya melakukan destruksi di tempat yang punya makna. Masjid maknanya dengan agama, bisnis Barat ada makna, infrastruktur vital ada makna, ini mah di taman kosong enggak jelas siapa targetnya,” tambahnya.

Karena motivasi dan motifnya tak jelas, Emil pun menilai, peristiwa ini tak lebih dari aksi kriminalitas semata atau si pelaku tidak memiliki perhitungan yang baik mengenai aksi dan tujuannya.

“Kalau pesannya tentang keislaman, masak melukai sesama Muslim, enggak masuk akal juga. Jadi menurut saya motivasinya enggak jelas, bagi saya ini mah kriminalitas saja. Mungkin dalam perjalanan meledak duluan, makanya gagal definisinya itu ledakan tidak selesai atau apa. Jadi lokusnya ke kelurahan mah takdir saja karena dikejar-kejar panik, (pelaku) masuk ke situ,” tutur Emil.

Baca juga : Ini Reaksi Wali Kota Bandung Saat Kotanya Diserang Teror Bom Panci

Sementara itu, kriminolog Universitas Padjadjaran Yesmil Anwar menilai bahwa teror bom Bandung, Senin pagi, hanya sasaran antara untuk tujuan yang lebih tinggi.

“Saya melihatnya ini lebih ke sasaran antara agar orang menoleh, lalu muncul tuntutannya dan didengar,” ujar Yesmil saat dihubungi melalui saluran telepon, Senin siang.

Yesmil melihat, pelaku ingin memunculkan fear of crime di tengah masyarakat, seperti pemilihan lokasi Arjuna yang berdekatan dengan lokasi sekolah dasar.

Tujuannya, lanjut dia, bukan terkait jumlah korban, melainkan kekhawatiran pada masyarakat yang ditimbulkan, apalagi jika dikaitkan dengan siswa SD. Menurut dia, ketika masyarakat merasa diteror maka pelaku akan dengan mudah mencapai tuntutannya.

“Bandung cukup seksi karena masyarakatnya heterogen dan dekat dengan Jakarta, dan ini bukan kejadian pertama. Kota Bandung sering dijadikan sasaran untuk artikulasikan tuntutannya didengar,” ungkapnya.

Terlebih lagi, Bandung memiliki potensi yang besar dalam hal publikasi. Jadi, lanjut Yesmil, informasi teror seperti ini akan mudah menyebar.

“Yang kami pelajari, pelaku masih amatiran. Mereka tidak mempersiapkan diri, malah lari ke kelurahan. Ini gaya pemula, tapi bisa dari jaringan lama atau jaringan baru,” tuturnya.
(Muspri-sisidunia.com)