Home » News » Konfirmasi Kapolri Terkait Kunjungan Mantan Ketua KPK ke Mabes Polri

Konfirmasi Kapolri Terkait Kunjungan Mantan Ketua KPK ke Mabes Polri



Jakarta – Pada hari selasa (14/02/2017), mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Antasari Azhar, menyambangi kantor Bareskrim Polri di Jakarta. Kabar kedatangan tersebut menimbulkan spekulasi dari banyak orang, termasuk dari Mantan Presiden Keenam RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

Konfirmasi Kapolri Terkait Kunjungan Mantan Ketua KPK ke Mabes Polri

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian

Mendengar hal tersebut, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian kemudian memberikan konfirmasi terkait berita kedatangan Antasari ke Mabes Polri beberapa waktu yang lalu. Ia menegaskan, kedatangan Antasari bukan untuk melaporkan Presiden keenam RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Antasari melaporkan sejumlah anggota Polri.

Hal itu diungkapkan Tito merespons keluhan dari Wakil Ketua Komisi III yang juga Ketua DPP Partai Demokrat Benny K Harman.

Benny mengatakan, Polri tak netral dalam Pilkada DKI Jakarta dan memihak salah satu pasangan calon.

Benny menyebutkan, salah satu contohnya ialah memberikan “karpet merah” bagi Antasari untuk mendiskreditkan SBY yang tujuan akhirnya menghancurkan citra Agus Harimurti Yudhoyono yang turut bersaing dalam Pilkada DKI.

“Yang bersangkutan datang ke Mabes Polri justru melaporkan anggota Polri, termasuk Pak Kapolda Metro,” kata Tito dalam rapat kerja Polri dengan Komisi III di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (22/2/2017).

Tito menjelaskan, anggota Polri yang dilaporkan oleh Antasari dianggap melakukan pembiaran dan seolah melakukan rekayasa atau barang bukti kasus.

Ada beberapa item yang dilaporkan. Pertama, Antasari mempertanyakan mengapa pakaian tak dijadikan barang bukti.

“Kedua, peluru. Kenapa dikatakan tiga tembakan, tetapi kenyataannya dua tembakan,” kata Tito.

Baca juga : Dapat Sms Palsu, Mantan Ketua KPK Sambangi Bareskrim

Ketiga, terkait SMS. Antasari mengatakan bahwa SMS yang dijadikan barang bukti tak pernah ada.

“Yang dilaporkan adalah penyidik,” ujar Tito.

Ia menambahkan, bahkan, mantan Kapolri Jenderal Pol Bambang Hendarso Danuri dan para penyidik Polri yang menangani kasus Antasari saat itu akan memberikan pernyataan resmi mengenai kasus tersebut pada Kamis (23/2/2017) besok.

Namun, Tito tak membeberkan di mana pernyataan resmi tersebut akan diberikan.

“Yang pimpin langsung besok Bapak Hendarso sendiri, secara resmi,” kata Tito.

Adapun Bambang menjabat Kapolri pada Oktober 2008 hingga Oktober 2010. Sementara itu, Antasari divonis hukuman penjara karena kasus pembunuhan Nasrudin Zulkarnaen pada 11 Februari 2010 lalu.
(Muspri-sisidunia.com)