Home » Gaya Hidup » Tak Hanya Potong Jari, Salah Satu Suku di Indonesia Ini Juga Potong Daun Telinga

Tak Hanya Potong Jari, Salah Satu Suku di Indonesia Ini Juga Potong Daun Telinga



Papua – Negara kita memiliki ribuan suku yang tersebar di seluruh penjuru pulau. Banyaknya suku membuat Indonesia kaya akan perbedaan, yang menyentuh hampir segala aspek kehidupan masyarakat, salah satunya adalah cara berkabung.

Tak Hanya Potong Jari, Salah Satu Suku di Indonesia Ini Juga Potong Daun Telinga

Pria Suku Dani

Kalau di Jawa, kita mengenal acara kirim doa selama 7 hari berturut-turut saat ada anggota keluarga yang meninggal. Namun, di daerah Papua beda lagi. Ada sebuah suku di sana yang memotong daun telinga ketika sedang berduka cita.

Tradisi ini dilakukan oleh suku Dani. Mereka tak hanya melakukan potong jari saja, tapi juga memotong daun telinga yang disebut dengan istilah Nasu Palek.

Setiap orang memang memiliki cara masing-masing untuk mengungkapkan rasa berdukanya. Namun, cara yang dilakukan oleh masyarakat Dani di Papua ini termasuk dalam kategori sadis. Mereka memotong sedikit daun telinga ketika anggota keluarga yang meninggal.

Tradisi memotong daun telinga atau Nasu Palek ini bertujuan untuk menyampaikan rasa duka atas kepergian anggota keluarga. Ibaratnya rasa sakit yang dirasakan saat upacara pemotongan daun telinga mewakili kepedihan saat ditinggal orang yang dicintai.

Hidup di pedalaman nggak semudah seperti di desa atau di kota. Fasilitas yang ada untuk menyokong kehidupan sehari-hari tentulah minim sekali. Untuk melakukan tradisi Nasu Palek ini, masyarakat Dani menempuh cara yang bisa dikatakan mengerikan.

Baca juga : Di Jepang Masih Ada Tradisi Perjodohan

Mereka menggunakan bambu yang sudah diiris tipis untuk memotong daun telinga. Sakit sih jangan ditanya, pasti rasanya sampai ke dada. Ya, itulah memang yang ingin disampaikan melalui tradisi ini. Rasa sakit yang mendalam karena ditinggal keluarga.

Tradisi potong daun telinga untuk berduka ini sudah ada sejak dulu kala. Baik pria maupun wanita melakukannya saat ada anggota keluarga yang berpulang. Bedanya, kalau wanita menjalani tradisi Ikipalin terlebih dahulu, yaitu memotong jari tangan.

Jika jari tangan sudah habis, barulah mereka menjalankan tradisi Nasu Palek. Sedangkan untuk para pria suku Dani, mereka akan langsung menjalankan tradisi Nasu Palek ketika kehilangan anggota keluarga. Setelah itu diikuti dengan mandi lumpur. Namun, sebelum mandi lumpur luka di telinga dibungkus terlebih dahulu dengan tanaman obat-obatan.

Saat ini sudah banyak masyarakat suku Dani yang meninggalkan praktik memotong daun telinga. Penyebab ditinggalkannya tradisi ini adalah karena perkembangan jaman dan mulai masuknya pengaruh agama. Efek baik ditinggalkannya tradisi ini adalah mereka tak lagi harus mengorbankan dan kehilangan anggota tubuhnya. Di sisi lain, masyarakat setempat kehilangan sebuah tradisi dari nenek moyang.

Satu ruas jari yang berharga atau satu irisan telinga yang berkurang menunjukkan hormat mereka pada ayah, ibu, anak, maupun saudara yang berpulang. Meski menyakitkan, tradisi ini memiliki filosofi yang mendalam tentang keberadaan dan kehilangan kerabat. Sementara itu, luka dan kehilangan pada akhirnya akan pulih seiring waktu berlalu.
(Muspri-sisidunia.com)