Home » News » Bisakah Prabowo Dongkrak Suara Untuk Anies-Sandi ?

Bisakah Prabowo Dongkrak Suara Untuk Anies-Sandi ?



Jakarta – Langkah Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang turun tangan dalam mengampanyekan Anies Baswedan-Sandiaga Uno, dinilai memberi pengaruh pada elektabilitas pasangan calon nomor tiga tersebut.

Bisakah Prabowo Dongkrak Suara Untuk Anies-Sandi ?

Anies Baswedan, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno

“Misalnya paslon nomor 3 menurunkan Prabowo, nomor 1 menurunkan SBY, nomor 2 menurunkan Megawati, itu pasti akan memberi dampak,” ujar Direktur Eksekutif Poltracking Indonesia Hanta Yudha di kawasan Menteng, Jakarta, Rabu (1/2/2017).

Sebab, menurut dia, figur ketua umum ini bisa menjadi magnet untuk menarik dukungan masyarakat.

Namun, Hanta tak dapat memprediksi apakah dampak “turun gunung” para ketua umum tersebut akan besar atau tidak.

Hal itu perlu didalami dengan sebuah penelitian tersendiri. Hanta juga menekankan bahwa hal yang berpengaruh besar terhadap elektabilitas adalah sosok cagub dan cawagub itu sendiri.

Bagi pemilih rasional, performa debat cagub dan cawagub bisa menjadi ruang bagi mereka mengenali cagub dan cawagub pilihannya. “Seperti apa sih penguasaan masalahnya,” ujar Hanta.

Baca juga : Sumarsono Klarifikasi Tudingan Prabowo Adanya Kebocoran Dana di DKI

Selain itu, menurut Hanta, rekam jejak dan kasus hukum bisa memengaruhi pilihan pemilih rasional. Sementara itu, pemilih psikologis disebutnya cenderung melihat penampilan calon.

Hanta mengatakan, pemilih psikologis biasanya ikut terpengaruh isu di media sosial, sedangkan pemilih sosiologis biasanya terpengaruh isu identitas seperti isu kedaerahan, suku, dan agama, bisa ikut memengaruhi pilihan mereka.

“Dan diketahui tiga-tiganya ada di sini, ada isu hukum, isu agama dan penampilan atau program. Pertarungan isu itu yang akan menentukan potensi pemilih,” ujar Hanta.

Dalam survei Poltracking Indonesia yang dilakukan 24 sampai 29 Januari 2017, potensi pemilih rasional berkisar 39,88 persen, pemilih sosilogis berkisar 30,51 persen, dan pemilih psikologis sebesar 24,14 persen.
(Muspri-sisidunia.com)