Home » Ekonomi & Bisnis » Ini Beberapa Jurus Yang Bisa Diterapkan Pemerintah Terkait Trump Effect dari Sektor Ekonomi

Ini Beberapa Jurus Yang Bisa Diterapkan Pemerintah Terkait Trump Effect dari Sektor Ekonomi



Jakarta – Donald Trump sudah mengucapkan sumpah sebagai Presiden Amerika Serikat untuk 4 tahun mendatang. Banyak pihak membaca kebijakan taipan properti ini akan bertentangan dengan Presiden AS sebelumnya, Barack Obama.

Ini Beberapa Jurus Yang Bisa Diterapkan Pemerintah Terkait Trump Effect dari Sektor Ekonomi

Presiden AS, Donald Trump

“Model atau gaya kepemimpinan Trump berbeda dengan Obama. Ketidakpastian kondisi ekonomi global akan semakin meningkat karena pernyataan-pernyataan Trump yang tidak umum dan bertentangan dengan sebelumnya,” ucap ekonom dari Institute for Development of Economic and Finance (INDEF), Eko Listiyanto, seperti yang dilansir dari Liputan6.com, Sabtu (21/1/2017).

Sebagai contoh, kata dia, terkait kebijakan proteksi perdagangan yang selama ini di luar kebiasaan AS dalam menjalankan kebijakan liberalisasi. Sebab, kabarnya setelah pelantikan, Trump akan menandatangani kebijakan pertama, yakni pengunduran diri AS dalam Trans-Pacific Partnership (TPP).

Hal ini akan berdampak terhadap ekonomi Indonesia. Apalagi mengingat AS merupakan salah satu tujuan utama ekspor nonmigas Indonesia. “Jadi pemerintah harus mengantisipasi kebijakan itu,” ujar Eko.

Pertama, sambungnya, pemerintah harus mampu memetakan dan menjaga sektor-sektor unggulan di dalam negeri, sehingga tidak melulu mengandalkan ekspor untuk mendorong pertumbuhan ekonomi nasional, misalnya Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dan lainnya.

“Langkah ini bisa menjadi bantalan buat ekonomi dalam negeri, ketika guncangan ekspor dari kondisi perdagangan luar negeri makin besar akibat kebijakan proteksi. Jangan sampai pasar domestik kita justru dikuasai produk impor. Jadi perlu diperkuat produksi dan pasar di dalam negeri,” ucap dia.

Baca juga : Jokowi : “Saya Yakin Trump Baik Untuk AS Maupun Dunia”

Antisipasi kedua, tutur Eko, mencari diversifikasi pasar tujuan ekspor. Presiden Joko Widodo (Jokowi) disarankan untuk meminta Kementerian Perdagangan (Kemendag) dan duta besar untuk menganalisis potensi ekonomi riil di negara lain.

“Contohnya pasar Afrika, Timur Tengah, karena harga minyak kan mulai naik. Jadi mereka butuh komoditas lebih besar. Menjalin kerja sama perdagangan dengan negara nontradisional, supaya pengusaha kita mudah masuk ke sana,” ucapnya.

Eko menambahkan, terakhir antisipasi di sektor keuangan. Dia mengimbau supaya pemerintah dan Bank Indonesia lebih aktif menjalin kerja sama dengan Bank Sentral negara lain dalam menghadapi rencana kenaikan suku bunga The Fed yang diperkirakan 2-3 kali di tahun ini.

“Kalau AS bergejolak sedikit, kurs rupiah kita langsung kena. Jalin kerja sama dengan Bank Sentral negara lain supaya kalo The Fed naikkan tingkat bunga, guncangan bisa diredam sama-sama dengan satu kebijakan. Karena selama ini tidak satu suara, ada yang naikkan bunga atau nurunin suku bunga,” ujar dia.
(Muspri-sisidunia.com)