sisidunia

Selamat Datang di Portal Berita Www.SisiDunia.Com

 

Saran dan masukan dari Anda sangat kami harapkan guna membangun sebuah portal berita yang bisa memberikan informasi untuk pengetahuan Anda.

 

 Admin,

 www.sisidunia.com

Home » Ekonomi & Bisnis » Indonesia Mengekspor Biji Nikel Ke Jepang

Indonesia Mengekspor Biji Nikel Ke Jepang



Sorowako – Nikel yang diproduksi PT Vale Indonesia rata-rata dalam matte 75 ribu metrik ton per tahun. Hasil produksi tersebut, seluruhnya diekspor ke Jepang dengan rincian 80% dijual ke pemerintah Jepang dan 20% nya ke perusahaan Jepang, Sumitomo.

Indonesia Mengekspor Biji Nikel Ke Jepang

Dalam sehari, Vale memproduksi rata-rata 280 metrik ton nikel dalam matte, yang dikemas dalam 84 karung besar, di mana dalam satu kemasan karung besar berjumlah 3,3 ton nikel matte.

Proses produksi nikel sendiri dimulai dari aktifitas penambangan yang dilakukan di wilayah konsesi Vale yang ada di Sorowako, Sulawesi Selatan. Melalui proses penambangan, diperoleh tanah yang mengandung ore yang kemudian diproses hingga menjadi screening station product untuk diproses kembali menjadi bijih nikel di processing plant.

Setiap jamnya, pabrik mengelola 1.200 ton tanah kering yang mengandung kadar air sekitar 34%. Tanah ini kemudian diolah menggunakan tanur pengeringan. Tanah tersebut kemudian diolah lagi dengan tanur reduksi (kilen) menggunakan tenaga dari Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) hinga kadar airnya hilang. Dalam proses ini, terjadi pula pengolahan nikel oksida menjadi nikel metal.

Kemudian dilakukan furnace (tanur peleburan dan pengolahan biji nikel) dengan hasil berbentuk seperti lava panas, dan ditampung dalam satu wadah besar. Nikel matte tersebut kemudian dimurnikan hingga mencapai kadar 78% melalui proses konversi.

“Jadi setelah dari furnace, nikel matte nya masuk ke converter, terus masuk ke wadah besar ini. Terakhir, masuk ke granulasi area, kita semprot pakai tekanan udara. Jadi cairan yang panas, yang sudah nikel matte berbentuk cair, kita jadikan berbentuk padat dengan semprotan air bertekanan,” kata Proccess Engineer Vale, Ahmad Fauzi kepada media dalam kunjungan ke Processing Plant Vale, Sorowako, Sulawesi Selatan, Jumat (16/12/2016).

“Nikel matte dalam bentuk cair yang dalam suhu 1100-1200 cc lalu dipadatkan dalam granulasi, ditembak dengan udara bertekanan supaya akhirnya jadi pasir (nikel matte 78%),” jelas dia.

Nikel matte yang berbentuk pasir hitam siap dimasukkan ke dalam setiap karung seberat 3,3 ton, untuk kemudian didistribusikan ke pelabuhan Balantang, sekitar 40 menit dari pabrik yang akhirnya akan diekspor ke Jepang.

“Setelah di-package langsung didistribusikan ke Pelabuhan Balantang untuk kemudian dikirim ke Jepang,” tandasnya.

(bens – sisidunia.com)