Home » News » Trauma Korban Penyerangan Siswa SDN 1 Sabu NTT Dijamin KPAI

Trauma Korban Penyerangan Siswa SDN 1 Sabu NTT Dijamin KPAI



Jakarta – Peristiwa penyerangan berpisau di SD Negeri 1 Sabu Barat Nusa Tenggara Timur (NTT) menimbulkan luka fisik dan juga trauma psikis. Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) NTT menjamin penanganan penghilangan trauma ini.

Trauma Korban Penyerangan Siswa SDN 1 Sabu NTT Dijamin KPAI

“Keberadaan KPAI di sini untuk menjamin anak-anak agar rasa traumanya hilang. Pasti ini traumanya sangat tinggi,” kata Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Daerah (KPAID) NTT, Yerim Yos Fallo, Selasa (13/12/2016).

Baca juga : Jokowi Menyebut Teroris Tak Pandang Tempat Saat Melakukan Aksi

KPAI mengecam keras penyerangan tadi itu. Disebutkannya, kejadian pada pagi hari tadi itu adalah peristiwa penyerangan sekolah anak-anak yang pertama kali terjadi di Indonesia.

“Kami mengutuk keras. Ini tragedi kemanusiaan. Ini persoalan serius. Anak-anak adalah masa depan bangsa dan negara,” kata Yerim.

Maka KPAID NTT berkoordinasi dengan KPAI Pusat untuk menanganan pascatrauma ketujuh anak itu dan semua anak-anak di sekolah itu pada umumnya.

“KPAI ada metode-metode trauma healing (penyembuhan trauma). Kami akan koordinasi dengan KPAI pusat,” kata Yerim.

Diketahui, sebanyak tujuh siswa-siswi SD negeri 1 Sabu Barat yang menjadi korban luka-luka penyerangan itu. Pelaku sendiri telah tewas kena aksi massa setempat. (bens – sisidunia.com)