sisidunia

Selamat Datang di Portal Berita Www.SisiDunia.Com

 

Saran dan masukan dari Anda sangat kami harapkan guna membangun sebuah portal berita yang bisa memberikan informasi untuk pengetahuan Anda.

 

 Admin,

 www.sisidunia.com

Home » News » Pasukan Irak Sita Truk Yang Digunakan ISIS Untuk Aksi Bom Bunuh Diri

Pasukan Irak Sita Truk Yang Digunakan ISIS Untuk Aksi Bom Bunuh Diri



Baghdad – Para prajurit Irak yang terlibat dalam operasi militer untuk merebut kembali kota Mosul merebut sejumlah besar persenjataan dari Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS).

Pasukan Irak Sita Truk Yang Digunakan ISIS Untuk Aksi Bom Bunuh Diri

Di antara persenjataan yang disita itu terdapat satu unit truk yang digunakan untuk serangan bom bunuh diri dan sejumlah besar amunisi.

Sejumlah besar persenjataan dan amunisi ini disita setelah pasukan Irak merebut beberapa permukiman di dekat Mosul yaitu Intisar, Jadidat Mufti, Salam, Younis Sabawi, dan Palestina.

Salah satu divisi angkatan darat Irak selama tiga pekan mencoba mengamankan kawasan Intisar dan membersihkannya dari perangkap, penembak jitu, dan sisa-sisa anggota ISIS. Pasukan pemerintah Irak juga mengatakan, mereka sudah merebut beberapa desa di dekat Mosul yaitu Shahrazad dan Shimaa.

Desa-desa yang sudah direbut itu berada di sekitar Ali Rash, sebuah desa yang berjarak sekitar 6,5 kilometer dri Mosul. Desa ini direbut dari ISIS bulan lalu. Setelah diusir dari seluruh desa itu, anggota ISIS kemudian bergerak mundur menujuk ke dalam kota Mosul.

Namun, gerak ofensif militer Irak terhambat setelah ISIS bertahan di tempat-tempat persembunyian, menggunakan warga sipil sebagai tameng, bergerak di terowongan bawah tanah.

Pasukan ISIS juga menggunakan pasukan bom bunuh diri, penembak jitu, dan tembakan mortir untuk menghadang laju gerakan pasukan federal Irak. Perang untuk merebut Mosul dimulai lima pekan lalu dan menjadi operasi militer terbesar yang pernah terjadi Irak setelah operasi militer untuk menggulingkan Saddam Hussein pada 2013.

Baca juga : Tiga Anggota ISIS Yang Akan Rencanakan Bom Bunuh Diri Tertangkap di Jerman

Kini sekitar 100.000 personel militer Irak, pasukan Peshmerga Kurdi, dan unit-unit paramiliter Syiah mengepung Mosul yang dipertahankan sekitar 5.000 anggota ISIS. Jika Mosul bisa direbut kembali, maka itu adalah langkah besar Irak untuk menghancurkan ISIS. Sementara itu, pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi memerintahkan pengikutnya untuk mempertahankan Mosul hingga titik darah penghabisan.
(Muspri-sisidunia.com)