sisidunia

Selamat Datang di Portal Berita Www.SisiDunia.Com

 

Saran dan masukan dari Anda sangat kami harapkan guna membangun sebuah portal berita yang bisa memberikan informasi untuk pengetahuan Anda.

 

 Admin,

 www.sisidunia.com

Home » Hiburan » Salah Tulis Universitas Diponegoro Jadi Diponorogo Ini Jadi Viral Di Medsos

Salah Tulis Universitas Diponegoro Jadi Diponorogo Ini Jadi Viral Di Medsos



Semarang – Kesalahan penulisan pada spanduk, MMT atau banner terkadang memang terjadi, namun kali ini menimpa MMT besar pada acara Fakultas Hukum Universitas Diponegoro (Undip) yang menjadi viral di sosial media. Dalam spanduk tersebut ‘Diponegoro’ ditulis ‘Diponorogo’.

Salah Tulis Universitas Diponegoro Jadi Diponorogo Ini Jadi Viral Di Medsos

Dalam foto yang beredar terlihat salah satu wisudawati berdiri di depan MMT acara yang digelar di ruang Rama Shinta Hotel Patra Jasa Semarang tanggal 24 Oktober 2016. Acara tersebut adalah Upacara Yudisium dan Pengelepasan Calon Wisudawan Doktor Ilmu Hukum, Magister Ilmu Hukum, Magister Kenoktariatan, dan Sarjana Hukum Fakultas Hukum Universitas Diponegoro Periode IV Bulan Oktober Tahun 2016.

Humas Undip, Nuswantoro, mengatakan secara teknis hal itu diurus oleh panitia dari Fakultas Hukum Undip, namun ramainya kesalahan penulisan ‘Diponegoro’ menjadi ‘Diponorogo’ memang cukup viral. Proses hingga MMT tersebut dicetak sebenarnya sudah melalui berbagai tahapan.

“Pada prinsipnya, dari panitia itu sudah menyerahkan draft yang benar kepada pihak hotel,” kata Nuswantoro, Rabu (25/10/2016).

Pihak hotel kemudian menyerahkan kepada perusahaan percetakan. MMT pun rampung dan dipasang sampai hari H tiba. Namun kesalahan baru diketahui pagi hari sebelum acara dimulai.

“Dari pembuat MMT ternyata ada kesalahan dan baru diketahui sebelum acara dimulai. Kemudian kebetulan ada yang memotret,” tandasnya.

Pihak panitia dan hotel kemudian mencari cara agar masalah tersebut bisa diatasi. Maka tulisan ‘Fakultas Hukum Universitas Diponorogo’ ditutup dengan tulisan yang benar.

“Saat disadari ada kesalahan, ditutupi, diganti dengan tulisan yang benar, hanya saja font-nya beda,” terang Nuswantoro.

Acara pun berjalan lancar meski dampaknya MMT tersebut tetap menjadi bahan pembicaraan di sosial media. Nuswantoro menjelaskan permasalahan itu sekarang sudah selesai karena pihak Hotel Patra Jasa mendatangi Fakultas Hukum dan menyampaikan permintaan maaf secara tertulis.

“Ya memang mau tidak mau hotel bertanggung jawab karena memberikan order (mencetak MMT). Sudah meminta maaf secara resmi, sudah datang ke fakultas, dan juga secara tertulis,” jelas Nuswantoro.

“Dengan Patra Jasa memang sudah biasa menjadi rekanan, ini pertama kali,” imbuhnya.
(Muspri-sisidunia.com)