sisidunia

Selamat Datang di Portal Berita Www.SisiDunia.Com

 

Saran dan masukan dari Anda sangat kami harapkan guna membangun sebuah portal berita yang bisa memberikan informasi untuk pengetahuan Anda.

 

 Admin,

 www.sisidunia.com

Home » Techno » Larangan Kepada Samsung Galaxy Note 7 Di Semua Penerbangan AS

Larangan Kepada Samsung Galaxy Note 7 Di Semua Penerbangan AS



Jakarta – Kementerian Perhubungan bersama regulator penerbangan sipil Amerika Serikat (FAA) dan badan keamanan material berbahaya (PHMSA) mengeluarkan perintah larangan bagi pengguna Samsung Galaxy Note7 di dalam transportasi udara di Negeri Paman Sam itu.

Larangan Kepada Samsung Galaxy Note 7 Di Semua Penerbangan AS

“Kami mengakui bahwa melarang ponsel ini dalam penerbangan akan mengganggu kenyamanan beberapa penumpang, namun keselamatan semua orang dalam pesawat terbang harus diprioritaskan,” kata Menteri Transportasi AS Anthony Foxx dalam laman resmi www.transportation.gov/

Baca juga : Galaxy Note 7 Akan Ditarik Samsung Dari Tiongkok

Semua pemilik Samsung Galaxy Note7 dilarang untuk membawa perangkat tersebut di saku mereka, di bawaan kabin pesawat atau di bagasi, dalam penerbangan ke, dari atau di dalam wilayah Amerika Serikat (AS).

Larangan tersebut ditujukan untuk semua perangkat Samsung Galaxy Note7. Smartphone tersebut juga tidak dapat dikirim sebagai kargo udara. Larangan itu akan efektif berlaku pada Sabtu, 15 Oktober 2016, siang hari waktu AS.

“Kami mengambil langkah tambahan ini karena satu insiden kebakaran di dalam penerbangan dapat menimbulkan risiko tinggi akan cedera parah dan berisiko mengancam banyak nyawa,” kata Foxx.

Sejumlah pemilik perangkat Galaxy Note7 dilaporkan telah mengalami insiden terkait masalah baterai, baik dalam program pengembalian maupun penggantian perangkat.

Samsung dan komisi keamanan produk AS, Consumer Product Safety Commission (CPSC), mengakui adanya bahaya keamanan dengan melakukan penarikan perangkat yang dilakukan Samsung pada 15 September 2016 dan 13 Oktober 2016.

Tidak hanya itu, Samsung juga memberhentikan produksi dan penjualan perangkat Samsung Galaxy Note7, pada 11 Oktober 2016.

“Risiko bahaya kebakaran perangkat asli Note7 dan perangakat pengganti Note7 terlalu besar bagi siapa pun yang tidak menanggapi program pengembalian secara resmi ini,” ujar Ketua CPSC Elliot F. Kaye.

“Saya sekali lagi ingin mengingatkan konsumen untuk mengambil keuntungan dari solusi yang ditawarkan, termasuk pengembalian uang. Ini adalah langkah yang benar dan paling aman untuk dilakukan.” tutupnya. (bens – sisidunia.com)