Home » News » Mafia Berulah, Jutaan Ton Beras Subsidi Rusak

Mafia Berulah, Jutaan Ton Beras Subsidi Rusak



Jakarta – Kepolisian mengungkap 1,5 juta ton beras yang diselewengkan. Tak pelak, kasus itu mengarah pada adanya korupsi dalam distribusi oleh Bulog. Sebelumnya, praktik pengoplosan beras bersubsidi ditemukan di Cipinang dan Kelapa Gading Dari temuan awal hanya 152 ton beras bersubsidi.

Mafia Berulah, Jutaan Ton Beras Subsidi Rusak

Bareskrim Polri menyebutkan bahwa penyalahgunaan 1,5 juta ton beras bersubsidi itu dilakukan PT DSU. Mereka mengoplos beras bersubsidi dengan beras merek Palem Mas dan kemudian dipasarkan dengan merek tersebut. Mereka mendapat keuntungan dari selisih antara harga beras bersubsidi dan beras lokal.

Ditemui di gudang Pasar Induk Cipinang kemarin, Kabareskrim Komjen Ari Dono Sukmanto menuturkan bahwa 1,5 juta ton beras bersubsidi itu diimpor pemerintah dan diserahkan kepada Bulog. Namun, ternyata 400 ton di antaranya dikuasai lelaki berinisial AL.

“AL ini yang menyewa gudang ini dan mengoplosnya dengan beras lokal Palem Mas,” jelasnya.

Di antara 400 ton itu, diketahui sebagian telah dipasarkan. Setidaknya, ada sepuluh truk yang telah keluar untuk mendistribusikan beras oplosan tersebut. Yang telah terkejar dan diamankan Bareskrim hanya tujuh truk pembawa beras oplosan.

“Kami masih melacak tiga truk lainnya. Yang pasti, truk ini sudah membawa beras oplosan,” katanya.

Dari keterangan AL diketahui bahwa ratusan ton beras bersubsidi yang dimilikinya didapatkan dari dua karyawan PT DSU. Mereka berinisial AS dan SU. Selanjutnya, Bareskrim juga menemukan 800 ton beras bersubsidi yang disimpan di sejumlah gudang di Jakarta.
(Muspri-sisidunia.com)