Home » News » Wakapolri Konfirmasi Peristiwa Ledakan di Makassar Jelang Idul Adha

Wakapolri Konfirmasi Peristiwa Ledakan di Makassar Jelang Idul Adha



Jakarta – Wakil Kepala Kepolisian RI Komisaris Jenderal Syafruddin mengatakan bahwa ledakan yang terjadi di Jalan Harimau, Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (11/9/2016) malam, murni kecelakaan.

Wakapolri Konfirmasi Peristiwa Ledakan di Makassar Jelang Idul Adha

Dia mengatakan, juga tidak ada unsur tindak pidana kelalaian dalam kejadian tersebut.

“Tidak ada kelalaian, sampai saat ini murni kecelakaan. Tidak ada laporan (tindak pidana kelalaian),” ujar Syafruddin setelah melakukan shalat Id di Lapangan Bhayangkara, Jakarta Selatan, Senin (12/9/2016).

Menurut Syafruddin, penyebab terjadinya ledakan tersebut lantaran ada masalah dalam penyimpanan tabung gas.

“Itu kan toko distributor tabung gas. Itu mungkin masalah penyimpanan, bisa salah suhu,” kata dia.

Syafruddin menambahkan, saat ini kepolisian tengah mendalami lebih jauh perihal kejadian yang melukai tiga orang tersebut.

“Sedang diselidiki. Korban tiga (orang) luka-luka,” kata mantan Kepala Lembaga Pendidikan dan Pelatihan Polri itu.

Sebelumnya, ledakan yang terjadi saat malam takbiran menjelang perayaan Idul Adha, mengagetkan warga Makassar, Sulawesi Selatan.

Kapolda Sulawesi Selatan Inspektur Jenderal memastikan bahwa ledakan berasal dari ruko penyimpanan tabung elpiji. Belum diketahui apa penyebabnya. Yang pasti, kata Anton, ledakan bukan disebabkan tindak terorisme.

Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto mengimbau masyarakat tetap tenang. Wali kota yang kerap disapa Danny ini menyerahkan sepenuhnya penyelidikan kasus ini ke polisi.

“Saya cukup prihatin dengan terjadinya ledakan di malam takbiran. Meski begitu, saya minta masyarakat tetap tenang. Kita serahkan penanganannya kepada aparat kepolisian. Kita tunggu hasil penyelidikan ledakan ini dari kepolisian,” kata Danny ketika ditemui di sekitar lokasi kejadian, Minggu (11/9/2016) malam.

Meski belum diketahui pasti penyebabnya, Danny menduga lediakan diakibatkan tabung gas. Dia menuturkan di dalam ruko yang menjadi sumber ledakan terdapat ratusan tabung elpiji.

“Kalau dilihat di lokasi, banyak tabung gas. Tapi kita belum bisa pastikan penyebab pastinya. Informasi dari Ketua RW 5 Kelurahan Maricaya, Yusuf Wahid, bahwa ruko itu merupakan agen elpiji,” kata Danny.

Dengan adanya kejadian ini, Danny mengimbau kepada seluruh jajarannya di SKPD untuk mewaspadai aktifitas masyarakat terutama di kawasan ruko.

“Saya perintahkan Disperindag, razia semua ruko-ruko. Banyak gudang yang tak berizin ini. Termasuk ini ruko yang meledak, tidak mempunyai izin. Karena tidak melapor ke Pemkot Makassar terutama ketua RW di lokasinya. Ini menjadi pelajaran bagi kita semua, harus semua dirazia izinnya,” tegasnya. (Hendy – sisidunia.com)