sisidunia

Selamat Datang di Portal Berita Www.SisiDunia.Com

 

Saran dan masukan dari Anda sangat kami harapkan guna membangun sebuah portal berita yang bisa memberikan informasi untuk pengetahuan Anda.

 

 Admin,

 www.sisidunia.com

Home » Sport » Rexy Mainaky Bertekad Kembalikan Kejayaan Bulutangkis Indonesia

Rexy Mainaky Bertekad Kembalikan Kejayaan Bulutangkis Indonesia



Jakarta – Bulu tangkis Indonesia kembali merebut medali emas pada Olimpiade 2016 yang berlangsung di Rio de Janeiro, 5-21 Agustus. Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir meraih emas setelah menundukkan Chan Peng Soon/Goh Liu Ying (Malaysia) pada babak final.

Rexy Mainaky Bertekad Kembalikan Kejayaan Bulutangkis Indonesia

Pencapaian tersebut mengembalikan tradisi emas pada ajang Olimpiade. Pengurus Pusat Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PP PBSI) pun tidak mau terlena.

Mereka langsung bergerak untuk mempersiapkan atlet yang akan tampil pada Olimpiade Tokyo 2020.

“Atlet sudah akan langsung diarahkan ke sana (Olimpiade 2020). Dalam dua tahun ke depan, kami akan all out untuk mempersiapkannya,” kata Kabid Binpres PP PBSI Rexy Mainaky, dalam perbincangan dengan wartawan di pelatnas bulu tangkis, Cipayung, Jakarta, beberapa waktu lalu.

“Kami tidak ingin sekadar lolos, tetapi untuk proyeksi medali karena kami berharap bisa mendapat lebih dari satu medali di Tokyo,” ucap Rexy.

Menuju Olimpiade 2020, PBSI akan menurunkan atlet pada ajang SEA Games Malaysia 2017 dan Asian Games 2018 lebih dulu.

“Itu merupakan target jangka menengah. Di SEA Games, kami akan menurunkan pemain muda seperti Gregoria Mariska (tunggal putri). Begitu pula saat Asian Games, pemain pelapis juga harus mulai diturunkan,” ujar Rexy.

“Dalam dua tahun kami harus sudah bisa mengamankan rangking 8 besar untuk nomor ganda dan 6 besar untuk nomor tunggal. Kalau jumlah atlet yang bisa menembus peringkat tersebut banyak, itu bisa lebih bagus lagi,” ucap Rexy.

Pada nomor tunggal putra, Rexy berharap Indonesia bisa memiliki lima pemain yang bisa diandalkan selain Jonatan Christie, Anthony Sinisuka Ginting, dan Ihsan Maulana Mustofa.

“Kami ingin mengulang masa Alan Budikusuma yang memiliki pemain tunggal lebih dari lima orang pada Olimpiade Barcelona 1992,” tutur Peraih Emas Olimpiade Atlanta 1996 bersama Ricky Soebagja ini.

Untuk mewujudkan program tersebut, Rexy berharap partisipasi daerah agar bisa menciptakan bibit-bibit pemain berkualitas.

“Program pembinaan sudah jelas dan ada parameternya. Selanjutnya, kami ingin agar 34 Pemerintah Provinsi (Pemprov) memiliki kepedulian. Caranya, dengan meningkatkan kualitas pelatih daerah,” kata Rexy.

“Kami sudah menjalankan program coaching clinic ke beberapa daerah dan hasilnya bisa dilihat pada sirkuit nasional,” ucap Rexy.

Menurut Rexy, pemerintah juga harus memperhatikan aspek pendidikan atlet.

“Misalnya, dengan mempermudah atlet yang masih bersekolah untuk mendapat dispensasi saat harus bertanding,” ucap Rexy.

Setelah Olimpiade, atlet junior akan turun pada Indonesian Masters yang digelar pada 6-11 September di Balikpapan. (Hendy – sisidunia.com)