sisidunia

Selamat Datang di Portal Berita Www.SisiDunia.Com

 

Saran dan masukan dari Anda sangat kami harapkan guna membangun sebuah portal berita yang bisa memberikan informasi untuk pengetahuan Anda.

 

 Admin,

 www.sisidunia.com

Home » News » Mantan Pilot Benarkan Tujuan Dari Aksi Mogok Pilot Lion Air

Mantan Pilot Benarkan Tujuan Dari Aksi Mogok Pilot Lion Air



Jakarta – Hari ini, Selasa (10/5/16) para pilot maskapai Lion Air menggelar aksi mogok kerja di Bandara Ngurahai Bali, terkait dengan aksi tersebut diduga buruknya manajemen maskapai tersebut.

Mantan Pilot Benarkan Tujuan Dari Aksi Mogok Pilot Lion Air

Bahkan beberapa mantan pegawai Lion Air di Bandara Adisutjipto, Yogyakarta juga membenarkan pemberitaan tersebut. Sehingga, mereka memilih untuk keluar dari maskapai milik bendahara DPP Partai Kebangkitan Bangsa, Rusdi Kirana itu.

Trias, mantan staf di bagian booth Lion Air, Bandara Adisutjipto Yogyakarta, mengaku hampir selama satu tahun bekerja, sama sekali tidak mendapat penghargaan kepada pegawai, yang telah bekerja mati-matian.

“Sama sekali tidak ada penghargaan, yang ada justru tekanan dan surat peringatan,” kata Trias, yang kini memilih bekerja di toko jejaring nasional di Yogyakarta, Rabu 11 Mei 2016.

Dari sisi tunjangan dan gaji yang diterima sangat kontras dengan tuntutan pekerjaan. Gaji hanya mengikuti upah minimum provinsi sekitar Rp1,3 juta per bulan.

“Tunjangan pun tidak diberikan. Bagaimana mau hidup dengan gaji Rp1,3 juta per bulan,” ungkapnya.

Lainya, Awan, mantan staf marketing Lion Air, juga mengaku selama lebih dari dua tahun bekerja, gaji yang diterimanya tak sampai Rp1,5 juta.

“Kelihatannya, kalau kita dilihat orang dengan penampilan yang rapi dan bekerja di bandara tentunya gaji besar. Namun, kalah dengan kuli bangunan yang gaji bersih Rp75 ribu per harinya,” ujarnya.

Diutarakannya, selama menjadi staf marketing, perusahaan selalu menuntut pekerjaan yang sempurna. Termasuk, mengatasi jika ada komplain dari calon penumpang. Padahal, itu bukan urasan yang harus kita tangani.

“Kalau pesawat terlambat, penumpang ngamuk, kita yang harus maju duluan. Pejabat datang belakangan, ketika masalah sudah reda. Babak belur kita,” ujarnya.

Tidak hanya gaji yang dirasa tidak sepadan dengan tuntutan pekerjaan, Awan pun mengaku belum bisa mencairkan jaminan hari tuanya (JHT) karena permasalahan administrasi di Lion Air.

“Sudah lebih setahun keluar dari Lion Air, namun urusan administrasi JHT juga belum kelar,” ungkapnya.

Awan pun mengaku tak kaget jika ada pilot, kru pesawat, atau staf lainnya melakukan aksi mogok, karena hak-hak yang harus diterima pegawai tidak diberikan.

“Kalau pilot mogok, kru pesawat mogok, dan jika pun pilot bersedia terbang, maka kerjanya setengah hati. Padahal, pesawat paling utama adalah keselamatan. Ini sangat berbahaya,” jelasnya.
(Freddy Julio – sisidunia.com)