Home » News » Mario Teguh Tak Ada Bedanya dengan Jonru

Mario Teguh Tak Ada Bedanya dengan Jonru



Jakarta – Sebagai seorang motivator, Mario Teguh kerap memberikan saran-saran baik kepada masyarakat di berbagai media, baik itu televisi, buku, maupun media sosial. Sayangnya, saran dan motivasi Mario Teguh ini tidak sepenuhnya bisa diterima oleh masyarakat Indonesia. Komentar negatif tak jarang menghiasi saran-saran yang diberikannya di media sosial. Seperti yang terjadi baru-baru ini.
Mario Teguh Tak Ada Bedanya dengan Jonru
Salah satu kalimat saran yang diutarakan oleh Mario Teguh mengenai bermain video game menjadi bahasan hangat di media sosial. Bahkan, CEO Touchten Games, Anton Soeharyo, memberikan kritikan yang cukup pedas. Anton bahkan mengatakan bahwa Mario Teguh tak ada bedanya dengan Jonru, sebuah akun di media sosial yang kerap kali memberikan komentar kontroversial terhadap suatu topik, namun tidak disertai dengan argumen dan studi yang mendalam.

Mario Teguh Tak Ada Bedanya dengan Jonru

Selain Anton, yang merupakan pelaku industri game Tanah Air, beberapa komentar miring juga diutarakan beberapa netizen.

“OMG, si bapak Mario Teguh ini koq kyknya benci banget ya ama game? apa gara2 dia main flappy bird nga pernah lewat2 ato gmana sih” tulis Kris Antoni.

“coba pak mario ajakin ke behind the scene making progress – development of game deh, biar pak mario bisa bandingkan mana yang lebih susah, jualan bebacot atau ngoding buat game” tulis Gigih Prawira.

“ini post sebenernye sih ambigu, penyampaiannya ga disertai penjelasan lengkap, kalo gue nangkep sih emang sebenernye main game didepan anak itu ga baik (apalagi kalo trlalu hype). Dan gue juga setuju banget kalo anak itu 100% ngikutin orang tuanya. Kebiasaan adalah awal mula pembentukan karakter dalam diri manusia. Cara mencegahnya ? itu yg si MarTeg ga pernah jelasin. Padahal bisa bisa aja punya anak yg susah belajar karena gila maen game itu ga sepenuhnye bener sih, maklum MarTeg cuman bisa celoteh tp ga pernah ngerasain. Hidup itu ga semudah cocote MarTeg pacman emotikon,” tulis Yohan Susanto.

Komentar Mario Teguh tersebut memang tak sepenuhnya benar. Seperti dilansir dari Attn.com (Rabu, 16/8/2015), dua universitas di Australia dan Inggris sempat melakukan penelitian bahwa bermain video game, dalam hal ini Tetris, ternyata mampu memberikan efek positif.

“Hasil penelitian kami menyimpulkan bermain Tetris mengurangi keinginan makan berlebih, merokok, minum kopi, dan tindakan-tindakan kurang etis. Tetris mengurangi intensitas kegiatan-kegiatan tersebut sebanyak 56-70 persen” jelas Jackie Andrade, salah seorang peneliti dari Plymouth University Inggris. (Deni Suroyo – sisidunia.com)